Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Pandanglah Ladangnya


Jenis Bahan PEPAK: Artikel

Dalam gambar seorang seniman terlukis, sejauh mata memandang tampak sawah yang menguning. Di dalamnya para pekerja rajin bekerja. Ada yang memotong padi, menyiangi, dan mengangkat padi untuk dibawa pulang.

Meskipun banyak penuai, ladangnya sangat luas sehingga berita yang disampaikan melalui lukisan itu jelas sekali, yaitu banyak tuaian yang belum dikerjakan, padahal padi sudah menguning.

1. LADANG MENGUNING MENUNGGU PEKERJA

Tuhan Yesus melihat ladang itu.

Dalam Matius 9:35-37, kita bertemu dengan Tuhan Yesus yang sedang melaksanakan tugas-Nya. Ia berkeliling di semua kota dan desa. Ia terjun dalam kehidupan sehari-hari dari orang yang Ia layani. Ia mengajar, memberitakan Injil, dan melenyapkan segala penyakit dan kelemahan. Tuhan Yesus membawa berita dari Bapa di surga disertai dengan kuasa ilahi.

Pada saat itu, hati Tuhan Yesus digerakkan oleh besarnya tugas penuaian. Ia digerakkan oleh belas kasihan melihat orang banyak yang terlantar seperti domba yang tidak mempunyai gembala, atau dengan gambaran lain, seperti tuaian di ladang yang belum dituai. Ia mengajar murid-murid-Nya supaya meminta pekerja-pekerja untuk menuai tuaian itu kepada Bapa.

Kita melihat ladang itu.

Jika kita melayani anak, pandangan mengenai ladang Tuhan akan diperluas. Kita mulai mengerti kebutuhan anak dan memahami bahwa banyak di antara mereka yang terlantar secara rohani. Ada anak yang menderita dalam keluarga yang berantakan, tidak diinginkan sejak lahir sehingga kurang diterima dan dihargai, menerima hukuman yang tidak seimbang dengan kesalahannya, terlalu dimanjakan oleh orang tua yang sibuk sehingga melimpahkan materi daripada memberi waktu dan perhatian serta kasih, anak yang makin lama makin sering menjadi objek pemuasan nafsu seks orang dewasa, atau yang dicobai memakai obat bius supaya menjadi mangsa di kemudian hari.

Pernahkah hati kita digerakkan oleh belas kasihan Tuhan Yesus? Jika hati kita menjerit karena kebutuhan anak, kita akan mencari suatu ekspresi untuk pergumulan itu. Tuhan Yesus mengajarkan bahwa kita boleh mengekspresikan belas kasihan dengan meminta kepada Bapa supaya Ia mengutus pekerja-pekerja untuk tuaian itu.

2. MENYIAPKAN PARA PELAYAN ANAK

Selain berdoa agar jumlah para pekerja bertambah, kita juga dapat belajar dari Paulus. Ia selalu mengikutsertakan orang yang lebih muda dalam pelayanannya. Paulus membagikan hidupnya dengan mereka. Melalui cara ini, orang muda disiapkan untuk melayani Tuhan.

Contoh dari kehidupan Paulus.

Proses persiapan dapat dilihat misalnya dalam kehidupan Timotius. Ia mengalami hal-hal ini dalam hidupnya:

  • menerima Tuhan Yesus, kemungkinan besar melalui pelayanan Paulus,
  • dipanggil Paulus untuk ikut dalam pelayanannya,
  • disiapkan melalui perjalanan dan kehidupan bersama,
  • dipercayakan pelayanan yang singkat dan mulai berdikari,
  • dan dipercayakan pelayanan yang lebih panjang.

Sesudah itu, Paulus memberi tugas kepada Timotius untuk menyiapkan orang lain dalam pelayanan. Ia berkata kepadanya, "Jadilah kuat oleh kasih karunia dalam Kristus Yesus. Apa yang telah engkau dengar daripadaku di depan banyak saksi, percayakan itu kepada orang yang dapat dipercayai, yang juga cakap mengajar orang lain." (2 Timotius 2:2-4)

Timotius dipercayakan mempersiapkan para pelayan. Penugasan itu mencantumkan dua hal:

  • Program persiapan.
  • Orang yang harus dipilih untuk disiapkan.

Program persiapan dirumuskan sebagai berikut:
"Apa yang kau dengar daripadaku di depan banyak saksi." Paulus memercayakan berita kepada Timotius melalui khotbah dan pengajarannya berulang kali. Dan, apa yang didengar Timotius, itulah yang harus disampaikan ke generasi berikutnya, yang juga disiapkan untuk pelayanan.

Siapa yang harus disiapkan dirumuskan Paulus dalam dua kualifikasi:

  • Orang yang dapat dipercayai.
  • Orang yang dapat mengajar.

Orang yang dapat dipercayai.

Ada orang yang dipanggil Tuhan dan sudah membuktikan diri:

  • Mereka ada pada waktu mereka dibutuhkan.
  • Mereka menunjukkan minatnya terhadap pelayanan.
  • Mereka setia dalam hal kecil.

Orang yang cakap mengajar tidak senantiasa orang yang fasih berbicara, melainkan orang yang dapat mengomunikasikan secara teliti hal apa yang dibutuhkan pelajar.

Multiplikasi

Orang-orang yang hidup bersama dengan Paulus dan disiapkan untuk pelayanan bukan hanya Timotius, melainkan juga Titus, Lukas, Silas, Markus, Akwila dan Priskila, dan pasti ada yang lain lagi. Andaikata Paulus hanya melatih lima orang saja dalam pelayanan, dan di kemudian hari kelima orang itu menyiapkan lima orang lagi, dan seterusnya, multiplikasi para pekerja itu akan sesuai dengan perluasan pelayanan.

3. MENANAM HARAPAN

Sesudah penuai dalam ladang Tuhan (guru sekolah minggu termasuk di dalamnya) ditemukan dan mulai bekerja, mereka juga harus dipelihara. Sering kali, guru sekolah minggu diserang perasaan rendah diri. Tidak seorang pun menanam perasaan itu secara sadar. Namun, melalui kurangnya perhatian terhadap pelayanan sekolah minggu, timbullah kesan bahwa "pelayanan saya tidak begitu penting". Ada perasaan kurang dihargai jika selalu kurang dana untuk mengusahakan materi mengajar atau ruangan yang tidak memadai sehingga anak kecil harus diajar bersama anak besar, dsb..

Tuhan Yesus sangat menghargai pelayanan terhadap anak. Ia mengidentifikasikan diri-Nya dengan anak dengan berkata, "Barangsiapa menyambut seorang anak dalam nama-Ku ia menyambut Aku. Dan, barangsiapa menyambut Aku, bukan Aku yang disambutnya, tetapi Dia yang mengutus Aku." (Lukas 9:37)

Adalah kehendak Pencipta bahwa setiap manusia datang ke dalam dunia sebagai anak kecil dan lemah, yang butuh dirawat, dididik, dan diajar sampai ia cukup besar untuk bertanggung jawab sendiri. Menerima seorang anak dalam keadaan seperti itu berarti menghormati Penciptanya sehingga memperoleh penghargaan dari Tuhan. Pelayanan seorang guru sekolah minggu dapat menghasilkan sesuatu yang sangat besar. Menurut Yesaya 60:22, yang paling kecil dapat menjadi satu kaum yang besar dan yang paling lemah menjadi satu bangsa yang kuat.

4. KESIMPULAN

Apa yang akan kita lakukan? Apakah kita mulai berdoa, meminta dari Bapa agar Ia mengirimkan para pekerja? Apakah kita akan mencari di manakah mereka yang dipanggil-Nya? Apakah kita akan mengikutsertakan mereka dalam pelayanan kita, sampai mereka terampil mengajar? Ladang Allah yang telah menguning perlu dituai!

Diambil dan disunting dari:

Judul buku : Pedoman Pelayanan Anak 2
Penulis : Ruth Laufer dan Anni Dyck
Penerbit : Yayasan Persekutuan Pekabaran Injil Indonesia, Malang
Halaman : 122 -- 125

Kategori Bahan PEPAK: Guru - Pendidik

Komentar