Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Adam dan Hawa Tidak Taat


Jenis Bahan PEPAK: Bahan Mengajar

Bahan Alkitab: Kejadian 2:15-18; 3:1-24

Tujuan: Menolong anak-anak untuk:

  1. Mengetahui bahwa Tuhan menyenangi anak-anak yang taat, tetapi menghukum mereka yang tidak taat.
  2. Bersikap mau dan berani mengakui kesalahan.
  3. Mengucap syukur atas pengampunan setelah memintanya kepada Tuhan.

Tafsiran:

Dalam Kejadian 2:15-17 manusia ditempatkan di bawah ujian: kemerdekaan disertai syarat harus setia dan taat. Di tengah-tengah segala perlengkapan yang diberikan Tuhan kepada mereka, diberikan pula suatu larangan, dan larangan itulah yang merupakan ujian. Hawa diperdayakan ular, dan ia makan buah yang tidak boleh dimakannya. Kemudian, ia bertindak sebagai penggoda pula. Menurut pikirannya, ia bebas dan merdeka, tetapi ia telah menjadi budak Iblis yang kemudian diperalat untuk menggoda Adam, suaminya (baca 1 Timotius 2:14). Laki-laki itupun memakannya dan turut jatuh ke dalam dosa.

Biasanya, sebelum dosa itu terjadi, terlihat sangat menarik, tetapi segera sesudah perbuatan itu dilakukan, datanglah kesadaran yang disertai perasaan kaget.

Demikian juga halnya Adam dan Hawa di taman Firdaus, sesudah mereka memakan buah itu, terlihatlah oleh mereka bahwa mereka itu telanjang; timbullah dalam hati mereka perasaan malu. Mereka malu satu dengan yang lain, masing-masing merasa dirinya bersalah. Manusia itu merasa seluruh hidupnya berubah sesudah memakan buah itu; kesempurnaan pada mereka hilang, hatinya tidak tenang lagi, dan damai telah lenyap.

BAHAN PENUNJANG

Ayat hafalan: Kisah Para Rasul 5:29

"Kita harus lebih taat kepada Allah daripada kepada manusia."

Tulislah ayat ini pada papan tulis sebagai berikut:

Kita harus lebih taat kepada Allah.

Saya harus lebih taat kepada Allah.

... harus lebih taat kepada Allah.

Alat peraga:

Berlatihlah untuk membuat lukisan dengan cepat pada papan tulis, yang menggambarkan taman serta pohon di tengahnya. Gambar tentang jatuhnya manusia ke dalam dosa sebagai berikut:

Nyanyian:

"Ajarlah 'Ku, Tuhan" - Puji Tuhan no. 80

DALAM KEBAKTIAN

1. Pengarahan

2. Ayat hafalan:

a. GSM membimbing anak-anak membaca Kisah Para Rasul 5:29, kemudian menjelaskan arti 'taat' dengan bahasa anak-anak atau dengan contoh-contoh sederhana.

b. Perlihatkan tulisan pada papan tulis, lalu bacalah bersama-sama. Ulangi sekali lagi, gantilah kata 'kita' dengan kata 'saya'. Sekarang, gantilah 'saya' dengan nama anak masing-masing, lalu bacalah beberapa kali.

c. Hafalkan bersama-sama.

3. Permainan:

Adakan permainan di mana anak-anak harus menaati apa yang diperintahkan. Sebaiknya, yang diperintahkan itu adalah hal-hal yang menolong atau menyatakan perhatian kepada orang lain.

INTI PELAJARAN

Pendahuluan:

Adam tinggal di sebuah taman buatan Tuhan, taman Eden namanya. Taman itu indah sekali, lagi pula penuh dengan pohon-pohon yang berbuah lebat.

Suatu hari, Tuhan menunjukkan kepada Adam sebuah pohon yang letaknya di tengah-tengah taman itu.

Tuhan berkata, "Adam, semua pohon dalam taman ini boleh engkau makan buahnya. Namun pohon yang satu ini, yaitu pohon pengetahuan baik dan jahat, sekali-kali jangan engkau makan buahnya. Karena engkau akan mati bila memakannya."

Adam mendengar dan mengerti apa yang Tuhan perintahkan. Setiap kali ia melihat pohon itu, ia teringat akan perintah Tuhan kepadanya.

Teman Adam

Meskipun dikelilingi oleh banyak pohon dan binatang, Adam merasa kesepian. Oleh karena itu, Allah membuat seorang manusia lagi sebagai teman Adam.

Tahukah kamu, siapa yang Tuhan ciptakan? Tuhan membuat seorang wanita. Adam gembira sekali dan menamai wanita itu Hawa. Mereka berdua hidup dengan sangat senang dalam taman Eden.

Godaan Terhadap Hawa

Pada suatu hari, ketika Hawa berjalan-jalan di taman, dihampirinya pohon pengetahuan baik dan jahat di tengah taman itu. (GSM melukis di papan tulis.)

Masih ingatkah kamu akan apa yang Tuhan katakan mengenai pohon ini? Tuhan melarang Adam dan Hawa memakan buahnya.

Ketika Hawa berdiri dekat pohon, didengarnya suara yang berkata, "Tentunya Allah melarang engkau memakan buah dari semua pohon dalam taman ini, bukan?"

Hawa sangat terkejut. Suara itu bukan suara Allah atau suara Adam, jadi suara siapa? Dilihatnya ada seekor ular, rupanya ular itulah yang berkata-kata.

Jawab Hawa, "Tidak demikian. Tuhan mengizinkan kami memakan buah dari semua pohon di taman ini, kecuali buah pohon ini. Tuhan mengatakan, kami akan mati kalau kami memakannya."

Ular itu membohongi Hawa, katanya, "Kamu tak akan mati. Allah tahu bahwa jika kamu makan buah itu, kamu akan menjadi pandai seperti Allah, tahu yang baik dan yang jahat."

Adam dan Hawa Tidak Menurut

Hawa melihat bahwa buah itu kelihatannya sangat enak untuk dimakan. Dan, ia ingin menjadi pandai seperti apa yang dikatakan ular itu. Ia lupa akan larangan Allah.

Lalu, Hawa mengambil buah itu, dimakannya dan diberikannya juga kepada Adam.

Setelah Adam dan Hawa memakan buah itu, mereka sadar akan perbuatan mereka dan merasa takut sekali kepada Allah. Mereka telah melanggar perintah Allah. Mereka melakukan perbuatan yang dilarang Allah.

Allah mengasihi Adam dan Hawa, tetapi Dia harus menghukum mereka supaya mereka mau menurut. Adam dan Hawa diusir Tuhan. Mereka tidak boleh lagi tinggal di taman Eden yang indah itu.

PENERAPAN

Apakah kamu selalu taat kepada orang tuamu? Orang tua kita mencintai kita, tetapi mereka juga akan menghukum bila kita bersalah. Manusia tidak taat; kita berdosa kepada Allah dan harus dihukum.

Akan tetapi, Tuhan Yesus begitu sayang kepada kita sekalian sehingga Ia mau mati disalib. Dengan demikian, Ia dihukum sebagai pengganti kita. Tuhan Yesus sangat mengasihi kamu. Jika kamu bersalah, mintalah ampun kepada-Nya, maka Allah akan mengampuni kesalahanmu. Sungguh, Ia mengasihi kamu dan tidak mau marah lagi.

AKTIVITAS

Mengulangi ayat hafalan.
Beberapa anak memainkan beberapa adegan dari cerita di atas.

NYANYIAN

"Ajarlah 'Ku, Tuhan"

DOA

Anak-anak bersyukur atas kemurahan Tuhan dan menyatakan keinginan mereka untuk selalu taat kepada-Nya.

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Judul buku : Suluh Sekolah Minggu Kelas Kecil (Usia 6 -- 8 Tahun) Tahun I
Penulis : Tidak dicantumkan
Penerbit : Seksi Kurikulum Komisi Anak Sinode GKI Jabar
Halaman : 104 -- 109

Kategori Bahan PEPAK: Kurikulum - Pedoman Mengajar

Komentar