Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Menjaring dan Mempertahankan Anak di Sekolah Minggu


Jenis Bahan PEPAK: Artikel

Ada Sekolah Minggu yang berjalan bertahun-tahun lamanya tanpa ada penambahan murid baru. Sebaliknya ada juga Sekolah Minggu yang bertumbuh dengan pesat, karena jumlah anak yang hadir dari tahun ke tahun makin bertambah, bukan hanya dari anak anggota gereja, melainkan juga dari anak keluarga-keluarga yang belum percaya.

Bagaimana kedua hal di atas bisa terjadi? Dimana letak "rahasia" Sekolah Minggu yang terus bertumbuh dan berkembang? Bagaimana cara menjaring anak baru dan mempertahankan anak lama? Berikut kami sajikan 2 hal penting yang perlu kita perhatikan untuk mengembangkan Sekolah Minggu kita.

A. Menjaring Anak Baru

Sebenarnya, setiap orang Kristen dipanggil Tuhan untuk PERGI mencari jiwa-jiwa yang belum diselamatkan, termasuk guru-guru Sekolah Minggu. Anda harus dengan sukacita dan penuh semangat PERGI mencari anak-anak yang belum mengenal Tuhan Yesus. Namun, selain guru SM, anak Sekolah Minggu pun juga memiliki tugas untuk PERGI menjangkau teman-teman dan anak lain bagi Kristus.

Pada kesempatan ini kami hanya akan menyoroti tugas guru dalam penginjilan anak, dimana dengan kesungguhan dan keinginan yang terencana (intentional) bertemu dengan anak-anak yang belum mengenal Kristus. Dimana dan bagaimana guru dapat bertemu dengan anak-anak itu? Anda bisa menemui anak-anak tsb. di:

  1. Keluarga sendiri, yaitu anak-anak dari keluarga anda sendiri.
  2. Tetangga, yaitu anak-anak yang sering anda lihat di sekitar rumah anda.
  3. Keluarga anggota gereja, yaitu anak-anak dari anggota gereja yang belum pergi ke Sekolah Minggu.
  4. Pesta ulang tahun anak, dimana anda bisa membantu secara sukarela menolong pelaksanaan pesta tsb. sehingga anda bisa mengenal sebagian dari anak-anak itu.
  5. Tempat hiburan/mainan, anda bisa juga bekerja sebagai sukarelawan sehingga anda dapat berkenalan dan menemani mereka bermain.
Sesudah anda berkenalan dengan anak-anak dan orang tuanya, maka anda sekarang mempunyai akses untuk melakukan perkenalan yang lebih dekat dengan mereka. Berikut ini adalah beberapa langkah praktis yang dapat dilakukan oleh guru Sekolah Minggu untuk "menjaring" anak baru agar datang ke Sekolah Minggu:

a. Mengadakan kunjungan ke rumah-rumah

Berbicaralah baik-baik dengan keluarga anak tsb. dan katakan maksud anda berkunjung dengan jelas. Ceritakan tentang pelayanan anak-anak (Sekolah Minggu) dimana anda terlibat dan hal-hal positif yang anak-anak bisa dapatkan jika mereka bergabung (mis. mendapat teman baru, mendengarkan cerita dan pengajaran yang sangat berguna bagi kehidupan rohani anak, melakukan aktivitas-aktvitas yang menarik untuk anak). Sempatkan juga untuk berbicara dengan anak secara langsung. Jika ada teman anak tsb. yang juga ada di SM, maka akan memudahkan guru untuk mengajaknya datang ke SM. (Jika anda telah mengetahui informasi ini sebelumnya, maka anda dapat mengajak anak tsb. untuk berkunjung bersama-sama dengan anda ke rumah anak baru tsb.).

b. Membuat undangan khusus

Buatlah acara khusus di Sekolah Minggu (Mis. Piknik, Panggung Boneka, Gerak dan Lagu, Ulang Tahun Sekolah Minggu, Natal, PASKAH, dll) dan berikan undangan kepada anak yang ingin anda ajak bergabung ke Sekolah Minggu. Undangan ini tentu saja juga ditujukan kepada seluruh anak Sekolah Minggu yang sudah ada dan sekaligus mintalah mereka untuk membawa beberapa undangan lebih untuk diberikan kepada teman-teman yang lain yang belum pergi ke SM. Pada waktu memberikan undangan melalui orang tuanya atau langsung kepada anak itu sendiri, berikan penjelasan tentang acara yang diadakan agar tidak menimbulkan kecurigaan yang berlebihan.

Hal yang penting setelah berhasil mengundang anak baru datang ke SM adalah bagaimana memberi follow-up agar anak tsb. bertahan dan dengan inisiatif sendiri datang terus ke SM dan mengenal Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamatnya.

B. Mempertahankan Anak Lama

Mempertahankan anak lama atau mencegah keluarnya anak-anak dari SM adalah hal yang gampang tetapi juga bisa sulit, karena hal ini membutuhkan kerjasama dari banyak pihak, mulai dari anak yang bersangkutan, guru Sekolah Minggu dan keluarga si anak.

Sebenarnya ada beberapa sebab atau alasan anak tidak betah diSM. Hal ini berhubungan dengan a.l.:

a. Kebutuhan Pribadi Anak

Bisa jadi anak keluar dari Sekolah Minggu (atau enggan datang) karena mereka merasa tidak diterima, kesepian, atau tidak suka dengan suasana di SM tsb.

b. Masalah Sosial Anak

Mungkin juga anak tidak betah di Sekolah Minggu karena tidak mendapatkan teman, jumlah teman sesama jenis jauh lebih sedikit dibanding teman lain jenis, atau anak merasa tertekan dengan lingkungan pergaulan yang ada (karena minder, misalnya).

c. Dukungan Orangtua

Salah satu faktor utama penyebab "hilang"nya anak dari SM juga bisa karena kurangnya dukungan dari keluarga si anak. Mungkin anak memiliki orangtua yang acuh, bahkan tidak setuju bila anaknya datang ke SM, ada pula orangtua yang sering mengajak anaknya jalan-jalan di hari Minggu pagi. Bisa juga karena kendala teknis, seperti letak rumah yang jauh dari lokasi SM sementara anak tidak mendapatkan sarana transportasi untuk ke sana.

d. Keadaan Sekolah Minggu

Banyak ditemui kasus dimana anak tidak suka lagi datang ke SM karena merasa jenuh/bosan dengan suasana monoton di SM sehingga lebih memilih kegiatan lain yang lebih menarik seperti menonton TV, bersepeda, main bersama teman, bepergian, dsb. Bisa juga karena kondisi SM yang tidak memadai, misalnya: ruang kelas yang kecil, sesak, dan pengap, atau pengelompokan umur yang tidak sesuai (anak balita hingga anak praremaja berada dalam 1 kelas yang sama).

e. Sikap Guru Sekolah Minggu

Ada juga anak yang merasa tidak senang dengan guru SM karena sikap atau pembawaan guru yang kurang simpatik, atau cara mengajarnya yang tidak menarik, atau mungkin anak sebenarnya membutuhkan guru dari jenis kelamin sama (terutama anak laki-laki yang sedang memasuki masa pubertas cenderung lebih menyukai guru dengan jenis kelamin sama).

Dari berbagai hal yang telah dikemukakan di atas, sebenarnya ada satu hal penting yang harus diingat oleh para Guru Sekolah Minggu, yaitu: membawa anak yang kita layani tersebut dalam doa terus- menerus.

Di bagian Kolom Serba Serbi, anda akan menemukan 2 contoh profil guru SM yang memiliki cara pendekatan yang berbeda sehingga menghasilkan hasil yang berbeda.

Kategori Bahan PEPAK: Anak - Murid

Komentar