Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Bertumbuh dalam Anugerah


Jenis Bahan PEPAK: Artikel

"Apa yang dipelajari seorang anak tentang Alkitab selama masa sekolah menunjang adanya hubungan dengan Allah selanjutnya." Waktu Untuk Bertumbuh Erik H. Erikson, dalam bukunya "Childhood and Society", menyebutkan bahwa usia anak antara 6/7 sampai 12 tahun sebagai masa "kesibukan versus perasaan rendah diri". Suatu masa ketika anak-anak belajar menarik perhatian orang pada dirinya dengan menghasilkan sesuatu. Di sekolah, mereka belajar keterampilan dasar baik akademis maupun sosial supaya berhasil

"Apa yang dipelajari seorang anak tentang Alkitab selama masa sekolah menunjang adanya hubungan dengan Allah selanjutnya."

Waktu Untuk Bertumbuh

Erik H. Erikson, dalam bukunya "Childhood and Society", menyebutkan bahwa usia anak antara 6/7 sampai 12 tahun sebagai masa "kesibukan versus perasaan rendah diri". Suatu masa ketika anak-anak belajar menarik perhatian orang pada dirinya dengan menghasilkan sesuatu. Di sekolah, mereka belajar keterampilan dasar baik akademis maupun sosial supaya berhasil di dalam masyarakat. Secara rohani, mereka mulai mengenal pokok inti iman mereka. Hati nurani mulai dewasa. Pengertian akan dosa dan pengampunan bertumbuh. Peraturan-peraturan mulai menjadi penting dalam upacara-upacara ibadah dan permainan.

Sekarang, anak sudah dapat membedakan antara Allah dan orang tua (atau orang dewasa lainnya). Mereka mungkin membedakan juga antara Allah Bapa dan Tuhan Yesus. Pola berpikir anak usia sekolah masih konkret, namun mereka mulai menggunakan konsep abstrak untuk menggambarkan Allah. Dorothy Marlow, dalam bukunya "Textbook of Pediatric Nursing", mendalilkan bahwa "barangkali prestasi seorang anak yang paling tinggi dalam pemikiran secara abstrak adalah saat ia mulai menaruh minat terhadap konsep mengenai kuasa yang lebih besar daripada dirinya atau orang tuanya, yaitu kuasa Allah."

Anak pada usia ini memunyai keinginan yang besar untuk belajar tentang Allah dan surga. Mereka suka memanjatkan doa-doa yang umum pada waktu menjelang tidur dan makan. Sebagian anak mengira bahwa binatang juga dapat berdoa dan berharap agar binatang peliharaan mereka dapat "melipat tangan" bila berdoa. Mereka menikmati cerita Alkitab, meskipun kemampuan mereka untuk berpikir tentang konsep-konsep dan memahami analogi masih terbatas. Perumpamaan alkitabiah yang menuntut prinsip-prinsip penerapan dalam kehidupan sehari-hari sangat sukar.

Sebagai contoh, Tomi (7 tahun), diminta untuk menggambar cerita Alkitab kesukaannya. Ketika ia diminta untuk menerangkan gambarnya, ia berkata, "Cerita ini mengisahkan tentang tentara yang murah hati. Orang ini (menunjuk gambar orang yang berlumuran darah) baru dirampok. Orang ini (menunjuk gambar orang yang sedang berjalan ke bukit di sebelahnya) adalah seorang pendeta. Ia harus pergi ke gereja, maka ia tidak dapat berhenti untuk menolong orang yang dirampok itu. Orang yang ini (menunjuk gambar orang yang berpakaian hijau jauh di sebelah kanan) adalah anggota paduan suara di gereja. Ia juga harus cepat-cepat ke gereja. Orang-orang ini (menunjuk gambar orang-orang yang di dalam helikopter, di dalam jet, dan di darat, dengan balon teks berbunyi "Tenang! Semua akan beres!") adalah para tentara yang baik hati. Mereka datang untuk menolong." (lihat Lukas 10:29-37). Ketika ditanya apa arti cerita dalam kitab Lukas itu, Tomi menjelaskan bahwa "Tentara selalu baik hati". Kenyataan bahwa ayahnya adalah seorang perwira Angkatan Darat mungkin telah memengaruhi pemikirannya sehingga sudah identik bahwa semua tentara adalah baik hati.

Anak-anak usia sekolah berpikir secara harfiah. Konsep-konsep rohani dinyatakan secara materialistis dan secara fisik. Anak-anak menerima kata-kata kiasan menurut arti harfiah kata itu sendiri. Mereka percaya kepada Allah, neraka, dan surga dalam arti harfiah. Surga dan neraka memesonakan mereka. Kombinasi hati nurani yang sedang berkembang dan perhatian tentang peraturan-peraturan mungkin menyebabkan perasaan bersalah yang terus mengganggu dan takut akan masuk neraka. Peter(6 tahun) mendengarkan dengan cermat sebuah pelajaran sekolah minggu tentang Tuhan Yesus yang sedang mempersiapkan sebuah tempat bagi kita di surga. Lalu ia mengangkat tangannya dan bertanya, "Bagaimana jika kita tidak sampai ke sana?" Tampaknya ia puas dengan penjelasan guru tentang jalan yang disediakan Allah bagi keselamatan kita, dan merasa lega atas keyakinan yang diterimanya.

Usia Sekolah Dasar Bagian Pertengahan dan Akhir

Ketika anak-anak mendekati usia sekolah dasar bagian pertengahan (8 -- 9 tahun), mereka memperlihatkan bukan hanya hati nurani yang sedang bertumbuh, melainkan juga pengertian yang bertumbuh tentang pengampunan atas suatu kesalahan.

Marti (8 tahun) menggambarkan Allah sebagai "seorang yang bisa diajak bicara bila kita melakukan perbuatan yang salah".

Anak-anak berusia 8 -- 9 tahun mulai berhubungan dengan Allah secara pribadi melalui doa yang spontan. Doa-doa mereka biasanya bersifat egosentrik, berupa permohonan kepada Allah untuk menolong dirinya, atau berterima kasih atas orang-orang dan hal-hal yang mereka sukai. Meskipun pengharapan yang bersifat mukjizat masih tetap ada, mereka mulai menyadari bahwa Allah tidak selalu melakukan apa yang mereka minta. Kemampuan untuk memakai pertimbangan sudah bertambah dan biasanya membuat mereka berpikir secara rasional bahwa tidak setiap orang dilayani secara lengkap dengan segera, maka mereka tidak terlalu cemas lagi mengenai doa-doa yang tampaknya tidak dijawab.

Memasuki usia sekolah dasar bagian akhir (usia 10 -- 12 tahun), anak-anak mulai menilai tingkah laku mereka sendiri dan tingkah laku orang lain menurut standar tertentu. Biasanya standar-standar yang dipelajari di rumah menjadi dasar penilaian mereka. Mereka juga mulai berpikir tentang kaitan iman dengan kehidupan, dan dapat membahas serta menjelaskan apa yang mereka percayai. Mereka bahkan mulai menilai sampai di mana berlakunya apa yang telah diajarkan kepada mereka.

Susana (10 tahun) ditanya bagaimana perasaannya bila seseorang berbicara tentang Allah. Ia menjawab, "Aneh sekali, karena saya memunyai seorang teman yang banyak berbicara tentang Allah, namun ia sangat licik." Ia mengartikan dosa, sebagai "suatu perbuatan yang salah dan kita tahu salah apabila kita melakukannya". Ketika ditanya apa yang terjadi bila seseorang mati, ia menjawab, "Jiwanya akan pergi ke suatu tempat -- tidak ada tempat yang disebut neraka. Jika kita anak-anak Allah, mana mungkin Ia akan mengirim kita ke sana?"

Apa yang dipelajari seorang anak tentang Alkitab selama masa sekolah menunjang hubungannya dengan Allah selanjutnya. Sekalipun anak berusia delapan tahun, dan mungkin ia tidak mengerti semua implikasi dari apa yang dibacanya dan didengarnya, namun cerita Alkitab digemari dan dikenal, sebab ia mempelajarinya dalam suasana kasih dan perasaan diterima. Ketakutan akan timbulnya salah tafsir semestinya jangan mencegah kita untuk mengajarkan Alkitab kepadanya. Hubungannya dengan Allah harus bersifat dinamis, pribadi, dan bertumbuh terus. Salah tafsir akan makin berkurang sembari ia menjadi dewasa.

Selanjutnya, bagian dari keindahan Kitab Suci adalah bahwa Kitab Suci dapat dipahami dalam berbagai tahap pengertian. Seorang anak yang tidak memunyai konsep tentang murka Allah terhadap kejahatan mungkin masih dapat mengerti bahwa Allah mengasihi binatang, sehingga Ia menyelamatkan mereka dari air bah. Tomi, yang mengisahkan tentang "Tentara yang baik hati", mungkin sebenarnya telah mengambil langkah pertama dalam hal menerapkan perumpamaan tersebut, karena ia menyadari bahwa "orang-orang yang baik hati itu menolong orang-orang yang membutuhkan pertolongan, sekalipun pendapatnya itu mungkin sedikit berlebihan dengan menyatakan bahwa "Tentara pasti orang-orang yang baik hati".

Kebanyakan anak melihat Allah sebagai sang "pemberi peraturan" yang tinggal di surga, juga sebagai "penolong" dan "teman". Mereka juga melihat orang dewasa sebagai pemberi peraturan. Seorang anak usia sekolah menaati peraturan secara lugu, merasa dikasihi dan terjamin bila ia tahu batas-batas yang tegas bagi tingkah lakunya (sekalipun ia mungkin tidak selalu patuh). Anugerah Allah merupakan sebuah konsep yang sukar dan mustahil dimengerti bagi anak-anak usia sekolah. Meskipun mungkin mereka minta maaf dan menerima pengampunan, kecenderungan mereka yang wajar ialah melakukan sesuatu sebagai ganti rugi atas kesalahan mereka yang disadari, dengan tujuan memulihkan hubungan yang telah rusak. Kesalahan yang tidak disadari dengan jelas biasanya menyebabkan suatu perasaan bersalah yang mengganggu.

Dengan bertambahnya kemampuan berpikir seseorang, bertambah pula usaha untuk menghilangkan rasa bersalah. Anak-anak usia sekolah menginginkan dan mengharapkan hukuman atas perbuatan mereka yang salah. Anak-anak yang lebih kecil, jika diberi kesempatan untuk memilih sendiri hukuman mereka, akan memilih hukuman yang paling menyakiti dirinya. Anak-anak yang lebih benar cenderung memilih hukuman yang berkaitan dengan penghinaan, misalnya mengembalikan barang yang dicuri dan meminta maaf. Mereka mungkin juga mulai memberi respons terhadap ganjaran bagi tingkah laku yang baik lebih daripada terhadap ancaman hukuman atas ketidaktaatan.

Meskipun Marti (10 tahun), dapat menyatakan dengan tegas bahwa ia tahu Tuhan Yesus adalah sahabatnya karena Ia mati di salib untuk dosa-dosanya, ia mungkin tidak menyadari maksud sepenuhnya dari pengakuannya itu sampai tahap akhir masa remaja atau awal kedewasaan. Pandangannya tentang dosa masih didasarkan pada pelanggaran yang dilakukannya sendiri terhadap peraturan-peraturan. Ia tidak memunyai pengertian yang sesungguhnya akan masalah kejahatan di dunia dan bagaimana dosa memisahkan kita dari Allah. Ia dapat mengenali kenakalannya sendiri, namun ia tidak melihat hubungan antara kenakalannya dengan para pencuri dan dengan para pembunuh, yang dianggapnya "orang-orang yang benar-benar jahat."

Kategori Bahan PEPAK: Pengajaran - Doktrin

Sumber
Judul Artikel: 
Bertumbuh Dalam Anugerah: Anak Usia Sekolah
Judul Buku: 
Kebutuhan Rohani Anak
Pengarang: 
Judith Allen Shelly
Halaman: 
44 -- 50
Penerbit: 
Yayasan Kalam Hidup
Kota: 
Bandung

Komentar