Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Permainan dalam Mengajar


Jenis Bahan PEPAK: Artikel

Salah satu hukum mengajar yang harus dipenuhi adalah menyampaikan bahan pelajaran dengan menarik. Hal ini akan meningkatkan minat anak terhadap pelajaran tersebut. Bagaimana jika pelajaran yang kita berikan dikemas dalam bentuk permainan? Wah ... anak-anak pasti tertarik. Ingin coba? Simaklah dua permainan di bawah ini:

PERMAINAN DALAM MENGAJAR

A. BUAH-BUAH ROH

Persiapan:

  1. Beberapa macam buah-buahan.
  2. Beberapa piring dan sendok sayur sesuai dengan jumlah kelompok.
  3. Sebatang kapur tulis.

Cara bermain:
Guru/pemimpin permainan dan seluruh peserta/murid-murid menghafalkan lebih dahulu nama-nama buah Roh yang tercantum dalam Galatia 5:22. Kamudian para peserta dibagi menjadi beberapa kelompok. Setiap kelompok terdiri dari 9 orang.

Dalam kelompok setiap orang saling memperkenalkan diri, kemudian mengulang kembali nama-nama buah Roh yang tertulis dalam Gal. 5:22. Setiap peserta mengingat nama satu buah Roh. Susunan buah Roh itu adalah sebagai berikut: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri.

Pemimpin memberi sebuah garis start di lantai, kemudian setiap peserta kelompok berbaris. Pada garis tersebut diletakkan sebuah piring dan dalam piring itu ditaruh beberapa buah-buahan. Kira-kira 20 meter dari piring pertama, diletakkan sebuah piring kosong.

Ketika permainan dimulai peserta pertama mengatakan, "Saya berbuah kasih" dengan suara keras, lalu ia mengambil satu buah yang terdapat di dalam piring dengan menggunakan sendok sayur. Setelah itu ia berlari menuju piring kosong dan meletakkannya di piring itu. Ketika ia kembali ke tempat semula, ia memberikan sendok sayur itu kepada orang kedua, dan ia mengatakan, "Saya berbuah sukacita". Orang kedua berlari menuju ke piring yang berisi satu buah tadi dan membawanya kembali ke tempat semula, lalu meletakkan buah itu di piring yang pertama. Demikianlah seterusnya sampai semua nama buah Roh itu disebutkan sebanyak dua kali. Kelompok yang paling cepat menyelesaikan permainan ini menjadi pemenangnya.

Buah-buah yang terjatuh ke lantai tidak boleh diambil dengan bantuan tangan atau kaki, tetapi harus diambil dengan sendok sayur tadi. Sewaktu berlari, salah satu tangan harus diletakkan di belakang punggung dengan menyebutkan sebelumnya, "Saya berbuah ... " Bila ia salah atau lupa menyebutkan nama "buah" itu, ia harus mengulangnya sekali lagi.

Tujuan:
Sebagai orang Kristen, kita harus selalu menghasilkan buah Roh, dan buah Roh itu harus nyata dalam kehidupan kita setiap hari. (Galatia 5:22)

B. MUSIK DAN ALKITAB

Persiapan:

  1. Sebuah tape recorder, kaset, dan bola (berukuran kecil).
  2. Permainan ini diadakan di dalam ruangan dan ditujukan untuk anak- anak, remaja, dan pemuda.

Cara bermain:
Para peserta duduk berkeliling membentuk lingkaran. Kemudian kaset diputar sambil bola dijalankan (dari tangan ke tangan). Tiba-tiba musik dihentikan dan peserta yang mendapat giliran memegang bola harus menjelaskan tokoh Alkitab yang disebutkan oleh pemimpin. Misalnya pemimpin menyebut "Adam", maka ia berkata "Adam adalah orang pertama di dunia. Karena ia telah jatuh ke dalam dosa, saya menjadi berdosa." Peserta yang tidak dapat menjelaskan pelajaran rohani yang diperolehnya dari tokoh itu, akan dikenakan hukuman.

Tujuan:
Mengingatkan kita akan peranan tokoh-tokoh Alkitab yang diceritakan dalam Alkitab dan mengambil pelajaran rohani dari mereka bagi pertumbuhan rohani kita. (2Timotius 3:16)

Kategori Bahan PEPAK: Aktivitas dan Ketrampilan Anak

Sumber
Judul Buku: 
100 Permainan dan 500 Kuis Alkitab
Pengarang: 
Dr. Mary Go Setiawani dan Rachmiati
Halaman: 
18 dan 121
Penerbit: 
Yayasan Kalam Hidup
Kota: 
Bandung
Tahun: 
1994

Komentar