Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Pasal VII-Dalil Hasil dari Mengajar


A. Prinsip Dasar Mengajar:

  1. Cara memaksakan dan mendesak (menghafal). Guru yang aktif dan muridnya pasif menerima pelajaran dalam otaknya/memasukkan segala pengetahuan ke dalam otak anak tersebut, guru aktif sementara murid pasif.
  2. Dengan cara memberi dorongan untuk memperkembangkan, supaya anak-anak ada penuntunan dalam kebenaran, ada kerja sama antara guru dan murid. Cara mengajar ini membuka pengetahuan anak-anak sehingga mereka dengan aktif dapat menerima pengajaran; dan memperkembangkan daya cipta dan keahlian mereka.

B. Beda cara berkotbah dan mengajar:

NO
KHOTBAH
MENGAJAR
1. Hanya suara pengkotbah Ada suara murid yang bertanya jawab.
2. Hanya mementingkan berceramah, menerangkan kebenaran. Harus memperhatikan penerimaan murid, supaya yang diajarkan dapat diterima dan dimengerti.
3. Hanya mempunyai kewajiban Selain bersedia juga harus dapat menerangkan sejelas-jelasnya supaya dimengerti, dan dapat dilaksanakan murid-murid.
4. Tidak diuji/ditanya kembali Ada ujian supaya diketahui derajat murid (dapat/tidaknya ditangkap)
5. Tidak ada urutan, tidak ada ketentuan yang teratur Harus ada ketentuan yang baik dan teratur.

C. Pengajaran Yesus Kristus :

Pengajaran Yesus Kristus mementingkan kesadaran dan penerimaan, maka besar daya pendorongnya. Yesus Kristus adalah pengajar yang paling besar dalam sejarah manusia, Ia mengajar dan memberikan manusia kesadaran hikmat dan membangkitkan manusia untuk mendengarnya, dan kuasa untuk bersungguh-sungguh.

D. Hasil dari Mengajar :

Pekerjaan Sekolah Minggu adalah pekerjaan menolong/mneyelamatkan jiwa. Sebab itu pekerjaan pengajar bukan untuk merusak atau menghancurkan melainkan untuk membangun. Yeremia 1:10

E. Pengajar yang berhasil, hasilnya terlihat dari murid-muridnya.

  1. Murid-murid dapat mengerti apa arti kebenaran.
  2. Murid-murid percaya kebenaran, dan dijalankan dalam hidupnya sehari-hari. Dan hidup mereka dapat merupakan pengabdian yang sungguh-sungguh.
  3. Murid-murid menjalankan kebenaran dalam hidupnya (mengeluarkan buah)

F. Tujuh Dalil Mengajar (John Milton Gregory)

  1. Dalil untuk mengajar.
  2. Pengajar harus tahu apa yang diajarkan, bahwa ia harus lebih banyak mengetahui dari orang yang diajar. Sebab itu harus lebih banyak menyelidiki Firman Tuhan, sehingga dapat memberi jawaban yang memuaskan bagi pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh murid-murid.

  3. Dalil untuk murid.
  4. Seorang murid harus mempunyai gairah untuk memperhatikan pelajaran yang diberikan. Maka pengajar harus dapat menguasai pikiran murid, perasaan hati, gairah dan daya pemusatan murid. Untuk menguasai daya pemusatan murid harus diperhatikan beberapa hal:

    1. Mencari dan mengetahui jalan pikiran murid.
    2. Menyingkirkan segala hal yang dapat memecahkan perhatian murid.
    3. Menyesuaikan dengan penerimaan murid.
    4. Mengusahakan supaya murid ada bagian dalam pelajaran itu.
    5. Melupakan diri murid dan meleburkan diri dalam pelajaran itu.

  5. Dalil untuk bahasa pengantar:
  6. Bahasa adalah pengantar antara pengajar dan murid dalam pelajaran. Sebab itu bahasa mengajar harus disesuaikan dengan bahasa murid. Pengajar harus memakai bahasa murid, singkat, jelas, mudah dimengerti dan kalimat langsung. Juga sering menguji murid apakah bisa dimengerti.

  7. Dalil Pelajaran
  8. Harus memakai cara yang teratur dan sistematis. Membangun pelajaran yang baru diatas pelajaran yang lama. Berdasarkan kebenaran lama yang telah diterimanya, diberikan kebenaran baru. Jika mereka belum mengerti kebenaran yang lama, maka mereka sukar untuk mengerti kebenaran yang baru. Jika hal demikian terus berlangsung, maka murid tersebut makin lama, makin mengalami kesukaran sehingga menghilangkan gairah belajar.

  9. Dalil dari Cara Mengajar
  10. Supaya murid-murid bukan saja mendapat tetapi juga dapat menemukan kebenaran sendiri, hingga otomatis bisa mempelajari sendiri. Pengajar harus memimpin murid-murid untuk belajar sendiri, mencari kebenaran sendiri serta mengembangkan kebenaran itu. Dengan demikian mengajar mereka untuk mempraktekkan kebenaran dalam hidup mereka.

  11. Dalil dari Belajar
  12. Kebenaran yang dipelajari murid-murid haruslah hidup di dalam hatinya dan menjadi bagian dalam hidupnya. Seorang murid harus menerima kebenaran secara membabi buta, secara sadar dan mengerti dan dilaksanakan dalam hidupnya. Jadi kebenaran yang mereka terima harus: dimengerti, diterima, dilaksanakan.

  13. Dalil dari Belajar dan Ujian.
  14. Ujian dapat meneguhkan pekerjaan pendidikan. Belajar dapat mencapai pengertian terhadap kebenaran yang baru, supaya dapat mengingat dengan sempurna atas pelajaran-pelajaran yang telah dipelajari.

KESIMPULAN:

Hasil dari pengajar bukan hanya bersandar atas cara dan bahan-bahan. Karena cara hanyalah alat untuk mencapai tujuan mengajar. Cara tidak dapat menyelamatkan jiwa. Jika pengajar hanya bersandar atas pengetahuan ilmu jiwa, cara dan pengalaman, maka pekerjaan ini tidak akan menyelamatkan jiwa anak. Cara ini harus diserahkan kepada Roh Kudus. Sebab itu dalil dari mengajar hanyalah bersandar atas penyertaan Roh Kudus. Zakaria 4:6. Cara dapat dan harus dipakai, tetapi tidak harus semata-mata bersandar atasnya dan terlebih lagi tidak boleh dimegahkannya.

Dr. Benson berkata: "Tidak ada seorang seperti Yesus yang demikian amat mementingkan cara mengajar dan tidak ada seperti Yesus yang seluruhnya bersandar akan Roh Kudus. Meskipun Yesus tidak menuliskan buku pelajaran tentang cara mengajar, tetapi dari pengajaran-pengajaranNya ternyata Ia adalah pengajar yang paling besar dan mempunyai cara mengajar yang paling baik dan paling berwibawa.

Komentar