Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Menyukseskan Keterlibatan Orang Tua dalam Pelayanan Anak


Jenis Bahan PEPAK: Tips

Kategori Bahan PEPAK: Pelayanan Sekolah Minggu

Orang tua masa kini adalah orang-orang yang sulit dimengerti. Mereka memang kembali ke gereja, tetapi enggan terlibat di dalamnya. Mereka asing dengan kebiasaan untuk mengajar anak-anak mereka tentang kebenaran Allah, tetapi mereka tahu bahwa gereja sanggup menolong mereka dalam hal ini. Mereka ingin membantu gereja, tetapi mereka tidak memiliki banyak waktu untuk melakukannya.

Dan, kita membutuhkan orang tua dalam pelayanan anak, tetapi bingung bagaimana cara membuat orang tua bisa berkomitmen dalam pelayanan tersebut.

Melibatkan orang tua dalam pelayanan anak sebenarnya tidak sesulit bayangan kita. Para pelayan anak yang telah sukses melibatkan orang tua dalam pelayanan anak membagikan enam rahasia kesuksesan mereka:

1. Tumbuhkan Mentalitas Investasi (Terlibat dalam Pelayanan Anak Merupakan "Investasi" Rohani)

Para orang tua masa kini membutuhkan bantuan untuk mengajarkan nilai-nilai kebenaran kepada anak-anak mereka. Mereka pun mencari bantuan tersebut di gereja. Banyak orang tua yang telah menolak nilai-nilai dari orang tuanya dahulu, tetapi mereka juga tidak tahu bagaimana mengomunikasikan nilai-nilai kebenaran kepada anak-anak mereka. Manfaatkanlah program-program dalam pelayanan anak untuk melatih orang tua mengasuh anak dan bagaimana mereka bisa mengomunikasikan kebenaran Allah kepada anak.

Mark Savage, seorang pendeta anak-anak di Illinois, berkata, "Jika orang tua merasa tidak nyaman mendiskusikan hal-hal yang rohani dengan anak-anak mereka, mereka dapat melakukan itu dalam pelayanan anak di gereja. Ada orang tua yang mungkin tidak tahu tentang cerita-cerita Alkitab sehingga pelayanan anak di gereja adalah kesempatan yang baik bagi mereka untuk mempelajari kembali cerita-cerita Alkitab dan menerapkannya. Dengan itu, mereka pun dapat membantu anak mereka untuk menerapkan cerita-cerita Alkitab itu dalam kehidupan."

2. Layani Kebutuhan Orang Tua

Jangan terkejut dengan hal-hal yang belum diketahui oleh orang tua. Ada relawan pelayan anak yang tidak "dibesarkan" dalam gereja. Ia adalah salah satu orang tua dari murid sekolah minggu. Suatu hari, dia memanggil koordinator pelayanan anak dan bertanya, "Di mana saya dapat membeli roti manna untuk alat peraga cerita minggu depan?"

Pastikan bahwa gereja memiliki sumber daya dan pelatihan yang dibutuhkan oleh orang tua. Karena banyak orang tua yang merasa tidak mampu atau merasa rendah dalam pelayanan mengajar, mereka perlu tahu bahwa kita berada di pihak mereka. Susan Grover, direktur pelayanan anak-anak di California, berkata, "Para orang tua ada di sini untuk melayani kita, tetapi yang terutama adalah kita di sini untuk melayani mereka. Jadi, setiap pelayan di gereja kami memiliki sikap 'Bagaimana saya bisa mendukung Anda? Bagaimana saya melayani Anda saat Anda melayani?' Kami membantu orang tua untuk bertumbuh dan matang dalam perjalanan rohani mereka bersama Tuhan."

3. Jalinlah Relasi/Hubungan

Di gereja, mungkin banyak orang tua tunggal atau keluarga yang telah beberapa kali pindah mendambakan persahabatan melalui gereja. Jadi, kunci penting untuk merekrut orang tua dalam pelayan anak adalah dengan mengembangkan hubungan pribadi. Jalinlah relasi dengan orang setiap waktu, sebelum atau sesudah kebaktian, setelah pertemuan doa, atau jika ada pertemuan-pertemuan lain di gereja. Biarkan mereka tahu bahwa kita ingin menjadi teman mereka.

Jangan membuat orang tua merasa sulit untuk mendekati kita atau guru-guru sekolah minggu yang lain. Beberapa orang tua mungkin tidak merasa bahwa kita sebenarnya terbuka untuk "jiwa baru". Kita bisa membuat ciri khusus bagi guru-guru, misalnya dengan mencantumkan tulisan khusus di kaos atau membuat kaos seragam, sehingga para orang tua lebih mudah mendekati kita. Biarkan orang tua tahu bahwa secara sukarela mereka dapat bergabung dalam tim. Pada dasarnya, orang tua ingin tetap bisa melakukan kontak lagi dengan orang-orang yang mereka temui dalam gereja, termasuk dengan para pelayan anak.

4. Biarkan Orang Tua Melakukan Apa yang Mereka Nikmati ketika Melayani Anak-Anak

Kurt Jarvis, seorang koordinator komisi pelayanan anak dan keluarga di New Jersey berkata, "Pola perekrutan sukarelawan di sekolah minggu harus disesuaikan dengan kondisi demografis. Daripada berkata, 'Kami hanya bisa melakukan pelayanan anak jika memiliki seratus orang relawan untuk mengajar selama 52 minggu dalam setahun,' lebih baik katakan, 'Apa yang akan Anda lakukan dalam pelayanan anak? Kami akan senang jika Anda bisa membantu, tidak peduli metode atau cara apa pun yang Anda suka lakukan untuk melayani anak-anak ini.'" Jika kita tidak memiliki cukup banyak orang untuk menjalankan pelayanan kita, pangkaslah beberapa program yang belum prioritas.

Sesuaikan program dalam sekolah minggu dengan cara mencocokkan talenta masing-masing orang sesuai kebutuhan dalam pelayanan. George Pritchard, seorang pendeta dari pelayanan keluarga di Oregon, memiliki relawan yang bertanggung jawab untuk "mencocokkan" talenta dan tugas dalam pelayanan. Ia mulai dengan mengenali orang, dan setelah menemukan kekuatan dan bakat mereka, ia menugaskan mereka di bidang yang dapat memaksimalkan mereka untuk melayani Tuhan dan anak-anak.

Program pelayanan anak dapat berkembang dengan pendekatan ini. Jika orang tua bisa menjadi dan melakukan apa yang mereka suka dalam sebuah pelayanan anak, kita akan memiliki pelayan-pelayan yang bersemangat. Adanya antusiasme dalam diri pelayan sekolah minggu dapat menjadi cara untuk menyampaikan kepada anak mengenai arti kegembiraan dalam mengikuti Yesus. Dengan membiarkan orang tua melakukan apa yang mereka senangi, mereka akan menerima undangan untuk terlibat dalam pelayanan anak dengan lebih mudah.

5. Tawarkan Berbagai Tingkatan Komitmen

Susan Bunch, seorang pendeta untuk anak-anak di California, menggunakan bakat dan keterampilan orang tua untuk Sekolah Alkitab Liburan (SAL). Dalam acara tersebut, orang tua mendaftar untuk mengajarkan mata pelajaran umum, seperti tentang hewan, memasak, pertukangan, dan sebagainya. Namun, untuk setiap mata pelajaran tersebut, orang tua harus menghubungkannya dengan Tuhan dan Alkitab.

Awalnya, orang tua hanya diminta menjadi guru pengganti. Namun, dalam perjalanan selanjutnya, mereka bisa mendapatkan tawaran untuk meningkatkan komitmen dalam pelayanan. Orang tua bisa menjadi guru tetap dan dipersilakan menentukan waktu-waktu mengajar yang efektif bagi mereka. Mereka boleh berkomitmen untuk mengajar sebulan sekali, atau mengajar khusus pada masa liburan, dan sebagainya.

6. Berinovasi!

Orang tua masa kini lebih berkembang menuju keberagaman. Ubahlah struktur program dalam sekolah minggu jika dengan cara itulah orang tua justru bisa terlibat lebih banyak. Jika orang tua terlalu sibuk untuk membantu pada siang hari, adakan kegiatan pada malam hari (seperti ide untuk mengadakan SAL pada malam hari). Dengan begitu, akan ada lebih banyak orang tua yang dapat terlibat dalam pelayanan anak.

Dari semua ide di atas, ingatlah untuk membiarkan Tuhan memainkan peran utama dalam pelayanan anak di gereja kita. Dengan begitu, kita tidak akan kecewa! Kita tidak akan kecewa! Seperti yang dikatakan Susan Grover, "Aku selalu berdoa terlebih dahulu karena Tuhanlah yang tahu lebih banyak tentang orang-orang yang ingin terlibat dalam pelayanan anak. Jadi, Tuhanlah yang memimpin saya untuk menemukan orang-orang tersebut." (t/Davida)

Diterjemahkan dan disunting dari:

Nama situs : Children's ministry
Judul asli artikel : Six Secrets to Getting Parents to Commit
Penulis : Janice Long
Alamat URL : childrensministry.com/articles/6-secrets-to-getting-parents-to-commit
Tanggal akses : 8 April 2013

Komentar