Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Menjadi Pelaku Firman


Jenis Bahan PEPAK: Artikel

Ada beberapa butir penting yang bisa kita peroleh dari perkataan Tuhan kita.

1. Ada dua jenis orang, yang satu mendengar dan menjadi pelaku firman dan yang lain hanya menjadi pendengar firman.

2. Kita bisa langsung mengerti dan membayangkan apa yang akan terjadi bila rumah dibangun di atas batu dan pasir. Cara Yesus yang unik dalam mengajar dengan menggunakan contoh dari alam membuat kita takjub dan perkataan-Nya itu menembus hati kita yang terdalam.

3. Kita tidak bisa berdalih dan mencari-cari alasan akan perkataan-Nya. Karena begitu sederhana dan mudah dimengerti.

Tuhan menginginkan kita untuk belajar dan membaca firman-Nya. Tuhan menginginkan kita untuk menjadi pelaku firman-Nya. Sangat mudah hanya untuk menjadi pendengar. Berapa banyak dari kita yang memilih mengesampingkan firman Tuhan karena tuntutan pergaulan dan hubungan kita dengan orang lain? Berapa banyak dari kita lebih memilih menyenangkan orang lain daripada memilih untuk tetap memegang teguh firman Tuhan? Berapa banyak dari kita yang memilih mengesampingkan firman Tuhan karena kita takut dibilang sok suci, pendeta, dsb..

Camkan ini baik-baik, ketika kita melakukannya, kita akan seperti rumah yang dibangun di atas pasir. Ketika hujan, banjir, dan angin datang menerpa, kita akan merasa kehilangan sesuatu. Apa itu? Kekuatan dan pengharapan dari Tuhan. Damai sejahtera dan penghiburan-Nya. Setiap masalah yang datang itu tidak lagi diatasi dengan kekuatan yang dari Tuhan tapi diatasi dengan kekuatan sendiri. Akibatnya? Perasaan bersalah dan mengasihani diri sendiri menjadi sarapan setiap hari. "Kita menjadi lelah", hati kita menjerit.

Iblis senang dengan orang-orang yang hanya menjadi pendengar. Bukanlah masalah baginya untuk menghadapi orang-orang yang tahu banyak firman Tuhan. Bukan masalah pula baginya untuk menghadapi orang-orang yang ahli Alkitab. Yang menjadi masalah baginya dan musuh terbesarnya adalah hamba-hamba yang setia dan melakukan firman Tuhan.

Melakukan firman Tuhan membuat kita yakin dan percaya bahwa Tuhan akan membantu kita melalui setiap banjir dan angin yang datang melanda hidup kita. Berkat-berkat rohani mengalir memenuhi hati dan pikiran kita. Damai, sukacita dan pengharapan yang dari Tuhan adalah bagian kita. Hari-hari akan kita lalui dengan indah bila kita melakukan firman Tuhan. Walaupun banjir dan badai melanda, hati kita akan berkata, "Tuhan adalah kekuatanku. Bersama Dia aku tidak akan goyah. Aku akan terbang tinggi bagai rajawali melakukan perbuatan yang besar dan melayang tinggi dalam kemuliaan-Nya. Biar bumi bergoncang dan badai menerpa, aku akan terbang tinggi bersama Dia".

Melakukan firman Tuhan adalah kehendak Tuhan bagi kita. Melakukan firman Tuhan bukanlah kewajiban. Melakukan firman Tuhan adalah wujud cinta dan kasih kita kepada Dia. Kita harus berdiri menjadi orang yang tangguh dan hidup di dalam firman Tuhan, di mana pun kita berada.

Tidakkah kita bangga memiliki Allah yang hidup? Tidakkah kita bangga memiliki seorang Bapa yang sangat peduli kepada kita? Tidakkah kita bangga memiliki Allah yang baik dan setia? Lakukan firman-Nya, jangan andalkan kekuatanmu sendiri tapi izinkan Dia bekerja dan memampukanmu melakukan firman-Nya.

"Dan inilah tandanya, bahwa kita mengenal Allah, yaitu jikalau kita menuruti perintah-perintah-Nya. Barangsiapa berkata: Aku mengenal Dia, tetapi ia tidak menuruti perintah-Nya, ia adalah seorang pendusta dan di dalamnya tidak ada kebenaran. Tetapi barangsiapa menuruti firman-Nya, di dalam orang itu sungguh sudah sempurna kasih Allah; dengan itulah kita ketahui, bahwa kita ada di dalam Dia. Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup." (1 Yohanes 2:3-6)

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Penulis Artikel:Riel
Situs:(UnitedFool.com)

Kategori Bahan PEPAK: Pelayanan Anak Umum

Sumber

Komentar