Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Lepas dari Cengkraman Singa


Jenis Bahan PEPAK: Bahan Mengajar

Untuk alternatif acara lain dalam rangka program penginjilan anak, Anda dapat menggunakan cara yang lain daripada biasanya, yaitu bercerita dengan menggunakan boneka. Banyak anak yang menyukai cerita boneka, dan bukan tidak mungkin dari acara cerita boneka tersebut, pelayanan Anda akan memperolah hasil lebih maksimal.

LEPAS DARI CENGKRAMAN SINGA

Cerita boneka hari ini bertalian dengan jawaban yang ajaib kepada doa, tatkala Ralph M. Riggs menjadi penginjil di Afrika.

Pembicara: "Pagi ini kami akan siap pula mendengarkan sebuah cerita yang paling menggentarkan dari semua cerita yang pernah saya dengar. Di manakah kawanku?"

Boneka : "Di sini! Saya telah siap untuk mendengar."

Pembicara: "Di sini ada beberapa anak yang belum bertemu dengan kamu. Apakah kamu mau memberitahukan namamu?"

Boneka : "Ya, saya mau. Terima kasih. Hari ini nama saya ialah Sudirman, Sulawesi, Sangkuriang, Sunandorong, Sukaria, Sirat -- jika teman-teman suka mengetahuinya. Ha! Ha! Ha!"

Pembicara: "Baik, kau si kecil yang lucu. Rupanya kau memperoleh banyak kesenangan dengan memakai kata-kata yang aksi itu. Hari ini kita akan mendengarkan cerita tentang seorang penginjil di Afrika. Cerita ini sangat menarik, sekaligus menyeramkan."

Boneka : "Kalau begitu, cepat ceritakan!"

Pembicara: "Pada suatu hari Penginjil itu menghadiri sebuah kebaktian untuk membaptiskan beberapa orang yang baru bertobat ...."

Boneka : (Memutuskan pembicaraan) "Apakah orang yang bertobat itu?"

Pembicara: "Sudirman! Tiadakah kamu tahu bahwa dia telah memohon agar Yesus mengampuni segala dosanya dan mengundang Dia masuk ke dalam hatinya."

Boneka : "Saya pikir bahwa pada waktu orang meminta Yesus masuk ke dalam hati mereka, mereka diselamatkan."

Pembicara: "Memang mereka diselamatkan. Bertobat mempunyai arti yang sama. Orang-orang menggunakan kata-kata yang berlainan untuk mengutarakannya, tetapi seorang yang baru bertobat ialah seorang yang baru diselamatkan, mengerti?"

Boneka : "Terima kasih, sekarang saya mengerti?"

Pembicara: "Ingatlah bahwa cerita ini terjadi beberapa tahun lalu, Sebelum ada mobil atau truk untuk bepergian, sebab itu suami istri ini pergi dengan sebuah kereta tertutup yang ditarik oleh empat ekor keledai. Waktu itu adalah musim yang terpanas, sebab itu dalam perjalanan pulang mereka berjalan pada malam hari karena udaranya lebih sejuk. Waktu itu juga adalah musim hujan -- suatu musim di mana orang harus awas terhadap singa-singa."

Boneka : "Oh! Rupanya cerita ini betul-betul merupakan cerita yang menyeramkan."

Pembicara: "Ya, tunggu saja. Singa-singa tidak mencari mangsa waktu hujan, tetapi segera sesudah hujan berhenti, mereka keluar untuk mencari seekor binatang untuk makanan mereka sendiri dan anak-anak mereka. Singa berjalan secara diam- diam dan cepat untuk membunuh mangsanya. Apabila perutnya sudah kenyang, dia akan meraung-raung dan membuat banyak ribut, seolah-olah dia berkata: "Lihatlah aku hai kamu sekalian. Aku inilah Raja Binatang."" (Boneka berlaku seolah-olah ketakutan dan mengintip dari belakang layar).

Boneka : (Dengan gemetar) "Saya sudah ketakutan."

Pembicara: "Penginjil itu mengendalikan keledai-keledainya. Seorang penduduk asli yang menjadi pembantu dan penunjuk jalan berjalan kaki di samping kereta itu. Istri Penginjil itu duduk di bagian belakang kereta itu. Kereta mereka maju dengan perlahan-lahan kira-kira pada pukul sepuluh malam, sambil menikmati terang bulan yang sangat indah, dan tiba-tiba mereka melihat seekor singa besar di jalan tepat di muka mereka."

Boneka : "Makin lama makin menakutkan, saya merasa gemetar."

Pembicara: "Biasanya apabila seekor keledai mencium bau seekor singa dia meronta-ronta hingga lepas serta lari sehingga tak ada seorang pun dapat menahannya."

Boneka : "Apakah keledai itu lari?"

Pembicara: "Tidak!"

Boneka : "Mengapa tidak lari?"

Pembicara: "Penginjil itu berdoa dan keledai-keledai itu tinggal tenang seakan-akan mereka sama sekali tidak mencium bau singa."

Boneka : "Aneh! Apa yang diperbuat keledai itu?"

Pembicara: "Keledai itu berjalan terus menuju singa itu. Mereka telah demikian berdekatan sehingga singa itu harus menyingkir ke tepi jalan agar keledai-keledai itu dapat lewat."

Boneka : "Ooooh!"

Pembicara: "Singa itu tidak menerkam keledai itu dan keledai-keledai itu tetap berjalan."

Boneka : "Lalu bagaimana?"

Pembicara: "Kemudian singa itu mengikuti kereta itu. Kemudian ada seekor singa lain keluar dari hutan dan juga mengikuti."

Boneka : "Mengapa singa-singa itu tidak menerkam?"

Pembicara: "Singa takut akan api dan di bagian belakang kereta itu tergantung sebuah lampu yang menyala. Penginjil itu mengharap agar lampu itu dapat mencegah singa-singa itu supaya tidak maju terlalu dekat. Tetapi, celaka, lampu itu padam!"

Boneka : "Aduh! Apa yang mereka perbuat?"

Pembicara: "Penginjil itu harus turun dari kereta dan berjalan ke belakang untuk menyalakannya pula."

Boneka : "Di dalam gelap?"

Pembicara: "Ya, tetapi dengan cepat! Dia menyalakannya secepat kilat, lebih cepat daripada yang pernah dilakukannya."

Boneka : "Singa itu tidak menerkam dia?"

Pembicara: "Tidak, dia mendorong kereta itu ke tepi jalan dengan ketakutan sambil terus berdoa, dengan diikuti singa- singa di belakang mereka. Penginjil itu mempunyai sebuah senapan dan ingin memakainya, tetapi penunjuk jalannya menasehati dia bahwa tindakan sedemikian itu mungkin masih ada lima atau lima puluh ekor lagi ...."

Boneka : "Jangan berhenti! Apa yang terjadi kemudian?"

Pembicara: "Penginjil itu tentu berpikir juga bahwa keadaan mereka cukup menguatirkan ketika tiba-tiba mereka melihat dua ekor singa lagi ke luar dari hutan itu dan mengikuti dua ekor yang lain tadi."

Boneka : "Cerita ini makin lama makin menakutkan!!"

Pembicara: "Kebanyakan waktu singa-singa itu mengikuti kereta itu tetapi adakalanya mereka masuk ke dalam hutan dan berlari mendahului dan apabila kereta lewat mereka mengawasinya dari samping. Mereka terus menerus berbuat demikian selama dua jam -- sehingga perasaan gelisah itu tak dapat ditahan lagi. Penginjil itu terus berdoa supaya singa- singa itu meninggalkan tempat itu dan pergi mencari mangsanya di tempat lain."

Boneka : "Apakah singa-singa itu pergi?"

Pembicara: "Tidak. Mereka tetap mengikuti. Akhirnya, istri Penginjil itu menaikkan suatu doa yang istimewa. Doanya: "Tuhan, aku belum pernah mendapat penglihatan. Aku belum pernah mendengar Engkau berbicara dengan suara yang dapat didengar dengan telingaku. Tetapi kami datang ke sini sebagai Penginjil untuk mengajar bahwa Allah yang Ajaib, yang mengatupkan mulut singa sehingga tidak memakan Daniel, tetap hidup sekarang ini. Sebab itu saya mohon kepada-Mu, ya Tuhan, sementara kami melewati pohon yang di muka ini kirimlah seorang malaekat di sisi pohon itu dan berilah sebuah tanda di jalan. Jangan biarkan singa itu melewati tanda itu.""

Boneka : "Aduh! Bulu romaku berdiri semua! Kemudian apa yang terjadi?"

Pembicara: "Wanita itu duduk sambil memperhatikan. Kemudian singa- singa itu menghampiri pohon itu. Singa induk dan singa jantan dengan kedua singa lainnya yang lebih kecil satu persatu meniarap. Betapa indahnya melihat keempat singa itu duduk berjajar dalam satu barisan!"

Boneka : "Apakah ada tanda di jalan?"

Pembicara: "Dia sendiri tidak dapat melihat sesuatu tanda, tetapi dia telah memohon Tuhan untuk menaruh suatu tanda di sana, dan singa-singa itu berhenti tepat di tempat itu. Bukankah itu suatu jawaban yang ajaib kepada doanya?"

Boneka : "Ya, sungguh menggembirakan mendengar hal itu, tetapi saya senang saya tidak ada di sana."

Pembicara: "Saya juga mengakui bahwa saya tidak menghendaki ada empat ekor singa mengikuti saya. Tetapi kita perlu ingat bahwa apabila kita dalam ketakutan, Alkitab berkata bahwa Allah akan memberikan malaikatnya menaungi kita untuk memeliharakan kita. Allah mendengar kita apabila kita berseru memohon pertolongan."

Boneka : "Adakalanya ketika saya takut, saya lupa berdoa."

Pembicara: "Hal itu dapat terjadi pada kita semua. Akan tetapi Sudirman, Yesus adalah Gembala kita dan Dia menjaga kita sama seperti gembala menjaga domba-dombanya."

Boneka : "Apakah Yesus menaruh perhatian kepada anak-anak domba juga?"

Pembicara: "Tentu, Sudirman. Dia terutama memperhatikan anak-anak domba-Nya."

Kategori Bahan PEPAK: Penginjilan Anak - Misi Anak

Sumber
Judul Buku: 
Buku Pintar Sekolah Minggu jilid 2
Halaman: 
215 - 217
Penerbit: 
Yayasan Penerbit Gandum Mas
Kota: 
Malang
Tahun: 
1996

Komentar