Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

4 Ekor Ayam dan 4 Hari Perjalanan


Jenis Bahan PEPAK: Bahan Mengajar

Berikut ini kisah nyata mengenai dua orang anak Afrika yang rela berjalan kaki sepanjang 40 km untuk menjual empat ekor ayam, supaya Alkitabnya dapat diteruskan kepada orang lain. Kisah ini diambil dari salah satu kesaksian dalam buku Alkitab di Seluruh Dunia: 48 Kisah Nyata, karya Grace W. McGavran dengan judul asli Stories of the Book of Books, yang diterbitkan oleh Lembaga Literatur Baptis.

Di kampung halaman si Bula, jarang ada orang yang mempunyai kelebihan uang. Di daerah Afrika itu, biasanya orang tukar-menukar untuk mendapat apa saja yang diperlukan. Tambahan pula, si Bula hanyalah seorang anak laki-laki; jika kaum dewasa sukunya kekurangan uang, apa lagi anak-anak!

Bula berjalan pelan-pelan menuju padang, tempat kambing- kambing sedang merumput. Ia duduk di bawah pohon kecil sambil terus memeras otak.

"Aku harus mendapat uang," ia bergumam. "Tidak baik meminta ayahku. Kalau memberi persembahan di gereja, seharusnya itu uangku sendiri, bukan uang yang dititipkan oleh orang lain."

Muncullah si Walif; ia mau bermain dengan Bula. Tetapi si Bula tidak mau bermain.

"Hatiku tidak tenang karena kata-kata Pendeta Musa tadi pagi," kata Bula.

"Memang mengejutkan," Walif mengiakan. "Sampai sekarang kata- katanya seolah-olah masih dapat kudengar."

"Baru kutahu!" cetus Bula. "Baru kutahu di dunia ini masih ada orang yang belum punya Alkitab! Rasanya kita di sini adalah suku terakhir yang diberi Alkitab."

Walif mengangguk. "Tapi tadi pagi Pendeta Musa begitu yakin. Katanya, pasti ada orang lain yang masih sangat memerlukan Alkitab."

"Bukan kata-katanya itu yang mengganjal di hatiku," Bula mengaku dengan terus terang. "Kalau ia berkata masih ada orang lain yang memerlukan Alkitab, pasti itu benar, sebab Pendeta Musa tidak pernah bohong. Tapi ia juga berkata, kita yang sudah punya Alkitab ..."

"... harus turut meneruskan Alkitab kepada orang lain," kata Walif, menyempurnakan kalimat temannya. "Yah, kata-kata itulah yang mengganjal di hatiku juga. Apa lagi, persembahan khusus akan dikumpulkan hari Minggu depan. Kalau aku tidak memasukkan apa-apa ke dalam tempurung itu,... bagaimana?"

"Wah, malu rasanya!" kata Bula sambil mengeluh.

"Tapi ... aku tidak punya uang."

"Aku juga tidak punya uang," kata Bula membeo.

"Dan ..." Walif berhenti sejenak, sambil berpikir. "Nggak ada milikku yang dapat kujual." "Memang, nggak ada ..."

Selama beberapa menit kedua anak laki-laki suku Afrika itu duduk termenung; muka mereka masing-masing sangat sedih.

"Nanti dulu," kata Walif dengan tiba-tiba. "Bagaimana dengan ayam?"

"Ya, bagaimana?" Bula membalas. "Sang kepala suku akan mengadakan pesta akhir bulan ini. Pasti ia mau membeli ayam."

Bula mulai tersenyum lagi. "Aku punya ayam."

"Aku juga."

"Ayam milikku sendiri," Bula menambahkan. "Kalau aku mau menjual dua ekor, boleh saja."

"Tetapi . . ." Sekonyong-konyong Walif kembali bermuka masam. "Rasanya kurang enak kalau orang lain makan daging ayam, sedangkan kita hanya makan kacang."

"Memang kurang enak," Bula mengiakan.

Lalu Bula bangkit berdiri seperti seorang tentara cilik. "Walif, rasanya lebih kurang enak lagi kalau ada orang lain yang belum punya Alkitab! Kalau kita dapat kirim uang seharga dua ekor ayam kepada orang-orang di negeri yang jauh, pasti kita dapat bertahan walau hanya makan kacang saja."

Walif juga berdiri tegak. Ia sudah siap bertindak. "Yuk, kita tangkap ayam-ayam itu!"

Kedua anak laki-laki itu berlari tunggang langgang ke sebuah kandang yang pagarnya semak berduri. Mereka memilih beberapa ekor ayam yang baik untuk dijual.

Lalu ... mulailah perburuan! Kedua anak laki-laki itu berlari dan melompat ke sana ke mari. Bula mengira ia sudah mendapat seekor babon gemuk; ternyata ia hanya mendapat dua buluh ekor yang panjang. Walif merasa ia sudah menangkap seekor jago, tetapi jago itu berkeok-keok dan menggelepur sampai lolos lagi.

Ketika kedua anak itu berhasil menangkap masing-masing dua ekor, napas mereka sudah terengah-engah. Kaki ayam-ayam itu diikat dengan tali rumput. Lalu Bula dan Walif bergegas pergi ke sebuah rumah kepala suku.

Tetapi yang mereka terima di sana hanyalah kekecewaan belaka. Juru masak kepala suku itu menawarkan sejumlah uang yang sangat kecil. "Nanti setiap anak laki-laki suku ini pasti akan membawa ayam ke mari untuk dijual," katanya mencibir. "Apakah sang kepala suku itu orang kaya, yang dapat membayar dengan harga kota? Sesen pun tawaranku tadi tak akan kutambah!"

Bula dan Walif mundur dari rumah kepala suku. Mereka duduk di bawah naungan sebuah pohon yang cukup jauh sehingga juru masak itu tidak dapat mendengar percakapan mereka. Di sana mereka mempertimbangkan tawarannya tadi.

Timbullah sebuah pertanyaan: "`Harga kota'? Apa sih maksudnya?" Bula pergi menanyakan hal itu kepada ayahnya. Lalu ia kembali melaporkan kepada Walif.

"Wah!" cetus si Bula. "Kata Ayah, di kota orang-orang rela membayar hampir dua kali lipat tawaran si juru masak tadi!"

"Tetapi kota itu dari sini delapan puluh kilometer jauhnya," Walif mengingatkan dia.

"Minggu ini sekolah libur," kata Bula. "Kita dapat berjalan ke sana."

"Berjalan!" Si Walif melongo. "Jalan kaki? Itu 'kan pasti makan waktu dua hari!"

"Ya, dua hari." Si Bula mengangguk. "Kita sudah sering berjalan sejauh empat puluh kilometer sehari. Lagi pula, rumah pamanku kira- kira separo perjalanan. Kita dapat bermalam di rumah pamanku!"

Memang Walif tahu bahwa ia dan Bula sudah biasa bepergian jauh. Ia pun tahu bahwa paman Bula pasti akan menerima mereka kalau menginap di rumahnya. Hanya saja ... apakah hasilnya nanti sepadan dengan susah payah mereka?

"Kalau kita menjual di sini, kita hanya dapat memberi persembahan seharga empat ekor, demi menolong orang lain mempunyai Alkitab," kata Walif pelan-pelan sambil mengerutkan dahinya. "Tetapi kalau kita menjual di kota, kita dapat memberi persembahan seharga delapan ekor ayam!"

"Yuk, kita pergi!" Bula mengajak. "Persembahan kita menjadi dua kali lipat, dan kita pun bersenang-senang pergi ke kota!" "Maksudmu, kita bersusah payah pergi ke kota," kata Walif. Ia merintih, seolah-olah ia sudah merasakan sakit kaki. "Tapi ... uang persembahan kita nanti memang menjadi dua kali lipat, ya?"

Kedua anak laki-laki itu pulang dan meminta ijin kepada orang tua mereka masing-masing. Keesokan paginya mereka berangkat. Cukup sulit perjalanan itu! Di samping empat ekor ayam, mereka juga harus membawa bekal makanan.

Namun benar, setiba di kota, dengan mudah mereka berhasil menjual empat ekor ayam itu. Benar juga, "harga kota" itu dua kali lipat dengan harga yang ditawarkan oleh juru masak kepala suku. Uang logam yang banyak itu gemerincing di tangan mereka.

Perjalanan pulang mereka sangat menyenangkan. Bula dan Walif mengikatkan uangnya masing-masing. Dan uang itu walau cukup banyak, terasa ringan. Langkah kedua anak laki-laki itu mantap; wajah mereka berseri-seri.

Pada hari Minggu berikutnya, Pendeta Musa berdiri di depan jemaatnya. Sekali lagi ia menjelaskan mengenai keperluan persembahan khusus, yaitu agar orang-orang di negeri yang jauh dapat memiliki Alkitab.

Tempurung itu diedarkan dari tangan ke tangan. Bula dan Walif tersenyum lebar. Uang logam yang banyak itu kembali gemerincing dengan keras pada saat mereka menjatuhkannya ke dalam tempurung yang mereka pegang bersama.

Seluruh jemaat turut bergembira; bahkan Pendeta Musa sendiri tersenyum. Mereka semua sudah mengetahui tentang perjalanan si Bula dan si Walif. Mereka pun tahu bahwa kedua anak laki-laki itu rela menempuh perjalanan selama empat hari, agar dapat menjual empat ekor ayam dengan harga dua kali lipat. Dan pada hari itu pula, cukup banyak uang persembahan yang dimasukkan ke dalam tempurung, oleh orang-orang Kristen suku Afrika yang baru menyadari tanggung jawab mereka untuk meneruskan Firman Allah kepada orang-orang lain.

Kategori Bahan PEPAK: Aktivitas dan Ketrampilan Anak

Komentar